TERIMA KASIH KEPADA SEMUA PENGUNJUNG DAN PEMBACA SETIA BLOG 1001-KISAHISLAMI.COM YANG TELAH MEMBERIKAN SUMBANGSIH SEMOGA ALLAH SWT MELIMPAHKAN RAHMAT UNTUK KITA SEMUA | BAGI PENGUNJUG YANG INGIN BERLANGGANAN GRATIS SETIAP ADA KISAH-KISAH ISLAMI TERBARU SILAKAN KLIK SUBSCRIBE PADA MENU HEADER DIATAS | BAGI ADVERTISER YANG INGIN BEKERJASAMA DENGAN BLOG INI SILAKAN KONTAK MELALAUI SMS KE 082186006657 DENGAN PASANG IKLAN MURAH | ALHAMDULILLAH BLOG 1001-KISAHISLAMI.COM MENEMPATI URUTAN KEDUA DENGAN KATEGORI KISAH ISLAMI DAN PENGUNJUNG SETIAP HARI TERUS MENINGKAT MENCAPAI +_1500 PENGUNJUNG SETIAP HARI.

Kisah Nabi

Kisah Nyata

Kisah Mualaf

Muslimah

Dibagikan Oleh: Andi Muhammad Ali on Friday, 30 November 2012 | 21:49


Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Alhamdulillah. Segala puji hanya milik Allah Swt. serta sholawat dan salam semoga tetap tercurahkan kepada junjungan kita Rasulullah Muhammad Saw. karena beliaulah kita semua dapat menemukan cahaya Islam yang menerangi segenap hati yang kelam menuju hati yang terang benderang yang terpancar dari hati yang terdapat iman.

Pada kesempatan yang bahagia ini atas segala limpahan rahmat dan nikmat dari Allah Swt. saya akan berbagi cerita dan kisah Islami kembali, yaitu tentang "Laki-Laki Penghuni Surga". Semoga bermanfaat dan selamat membaca......


Pada suatu hari, sahabat Abdullah bin Amr bin Ash radhiallahu anhu bersama Rasulullah Saw. dan para sahabat yang lain sedang duduk di halaman samping (teras) masjid. Kemudian Rasulullah Saw. bersabda,

"Akan datamg kepada kalian sekarang ini, seorang laki-laki penghuni surga."

Tidak lama kemudian setelah Rasulullah berkata memberitahu kepada para sahabat, masuklah seorang laki-laki dari kaum Anshar dengan bekas air wudhu yang menetes dari wajah dan janggutnya. Keesokan harinya Rasulullah mengulangi perkataan yang pernah beliau katakan seperti kemarin. Kemudian Abdullah bin Amr mengira atau menduga kalau yang datang kali ini bukanlah orang yang kemarin. Tidak lama setelah itu datang lagi orang yang sama seperti kemarin dengan keadaan yang sama persis seperti kemarin dengan air wudhu yang masih membasahi wajahnya dan memetes pada janggutnya. Hari ketiga berkata seperti dua hari yang lalu dan yang datang tetap orang itu juga.

Kemudian setelah itu Rasulullah Saw. pergi, lalu Abdullah bin Amr bin Ash membuntuti laki-laki dari belakang hingga sampai kerumah laki-laki itu. Abdullah bin Amr kemudian mencari cara agar bisa mengetahui amalan apa yang dapat membuat laki-laki itu mendapatkan derajat yang tinggi sebagai penghuni surga seperti yang telah disabdakan Rasulullah Saw.

Lalu Abdullah bin Amr menghampiri dan berkata kepada laki-laki itu,

"Aku telah bertengkar dengan ayahku, kemudian aku bersumpah untuk tidak mendatanginya selama tiga hari. Jika engkau setuju, aku mau tinggal bersamamu selama tiga hari." Kata Abdullah bin Amr

Laki-laki itu kemudian menjawab, "Ya, silakan!".

Selama Abdullah bin Ash berada dirumah laki-laki itu dan mengamati cara ibadah dan amalan apa yang lakukan, ternyat Abdullah bin Ash tidak melihat amalan khusus yang istimewa. Laki-laki itu tidak pernah bangun malam untuk shalat Tahajjud, tapi ia hanya mendengar setiap kali laki-laki itu terbangun selalu membaca zikir dan takbir, ia baru bangun dari tidurnya ketika waktu shalat subuh tiba. Pada siang harinya laki-laki itu tidak pernah berpuasa sunnah. Selain itu Abdullah tidak pernah mendengar laki-laki itu berbicara, kecuali yang baik-baik saja.

Setelah tiga hari telah berlalu, Abdullah mohon izin pulang, karena ia tidak melihat suatu keistimewaan amalan yang dikerjakan oleh laki-laki itu. Kemudian Abdullah bin Ash berkata:

"Wahai hamba Allah, sesungguhnya tidak pernah terjadi pertengkaran antara aku dan ayahku. Tujuan aku menginap dirumahmu, karena aku ingin tahu amalan yang membuatmu menjadi penghuni surga, sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah Saw. Dengan melihat amalanmu itu aku akan menirunya supaya bisa menjadi sepertimu. Ternyata kau tidak terlalu banyak beramal kebaikan. Apakah sebenarnya hingga kau mampu mencapai sesuatu yangdikatakan oleh rasulullah Saw.?"

"Aku tidak memiliki amalan, kecuali semua yang telah engkau lihat sendiri." Jawab laki-laki itu

Ketika Abdullah bin Ash keluar beberapa langkah dari rumah laki-laki itu, laki-laki tersebut memanggilnya, seraya berkata:

"Benar, amalanku hanya yang engkau lihat, tetapi aku tidak pernah berbuat curang kepada seorangpun darim kaum muslimin ataupun lainnya. Aku juga tidak iri kepada seseorang atas karunia yang telah diberikan oleh Allah Swt. kepadanya.!"

Abdullah bin Ash kemudian berkata:

"Kemungkinan amalan iniklah yang membuatmu mendapatkan derajat yang tinggi. Dan inilah amalan yang sangat sulit untuk dilakukan."

Demikianlah kisah ini diceritakan kembali, semoga kita juga dapat mencapai derajat yang tinggi dan menjadi ahli (penghuni) surga, walau tidak dengan amalan yang demikian. Karena banyak jalan menuju surga.

terima kasih telah berkunjung di blog ini dan semoga semuanya dapat memberi manfaat untuk kita semua. Amin Ya Robbal 'alamin.

Wassalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh.



InstaForex

0 komentar:

1001-KisahIslami.Com© 2014. Sejak 2013. Template By Seocips.com
SEOCIPS Areasatu Adasenze Tempate Tipeex.com |Didukung Oleh : GOOGLE